This book includes a plain text version that is designed for high accessibility. To use this version please follow this link.
Nelayan sedang mengumpulkan kerang di sebuah sungai di daerah rawa gambut Aceh (Robert Nickelsberg)


sungai mengalami penurunan 50% air dibandingkan dengan 10 tahun yang lalu dan sekitar 15% dari sungai-sungai itu sudah benar-benar kering (UML 2000). Kekurangan air berdampak langsung pada pertanian seperti pada tahun 1998 ketika lebih dari 5.000 ha lahan pertanian intensif berhenti berproduksi karena kekurangan air (van Beukering et al. 2003).


Pencegah banjir dan tanah longsor Selain pengaturan air dan iklim, hutan berperan mencegah tanah longsor dan banjir, meskipun peran hutan untuk pengendalian banjir tetap menjadi isu perdebatan ilmiah secara terus-menerus (Bradshaw et al. 2007; van Dijk et al. 2009). Deforestasi di Aceh dianggap merupakan penyebab utama peningkatan banjir dan tanah longsor selama tiga tahun terakhir (Sea Defence Consultants 2009; Serambi 2010a).


“Kami sudah merasakan sendiri konsekuensi dari kerusakan lingkungan, seperti tanah longsor, banjir, kebakaran hutan dan sebagainya. Kita harus mendorong suatu bentuk


pembangunan yang ramah lingkungan.” (Presiden Susilo Yudhoyono.)


Banjir banyak terjadi di daerah ini: Sebagai contoh dari Januari hingga September 2010 mencapai 185 kali terjadi banjir di Provinsi Aceh (Serambi 2010a). Parahnya banjir di daerah ini tergambar dari peristiwa banjir di Aceh Tamiang (2006) di mana banjir bandang menyapu areal pertanian, desa dan jalan. Mencapai 69 orang meninggal, 10.323 rumah rusak berat dan 367.752 orang mengungsi dari rumah mereka (BBC 2003). Pada peristiwa banjir lainnya di bulan Desember 2000 sedikitnya 50 orang meninggal di Aceh dan Sumatera Utara dan di Aceh saja 583.000 orang kehilangan tempat tinggal. Kerugian akibat banjir tersebut di provinsi Aceh hampir 90 juta dollar AS (Rp 810 miliar) (Jakarta Post 2000).


Peristiwa tanah longsor besar juga menunjukkan tanda-tanda meningkat dalam beberapa tahun terakhir ini (Serambi 2010a). Di Aceh, masalah yang paling kritis adalah di lembah Alas bagian tengah. Sejak tahun 1980-an terjadi beberapa kali banjir bandang dan tanah longsor yang serius, sebagian dari peristiwa itu mengambil korban jiwa manusia, dan sebagian besar peristiwa ini ada kaitan dengan penebangan liar berskala besar di daerah dataran rendah yang berdekatan dengan habitat orangutan sumatera. Di awal tahun 1982, 13 orang tewas akibat tanah longsor di lembah Alas sebagai akibat langsung dari pembukaan hutan untuk budidaya di lereng curam (Robertson dan Soetrisno 1982).


Pembakaran untuk pembersihan lahan di Aceh (Perry van Duijnhoven)


57


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84