This book includes a plain text version that is designed for high accessibility. To use this version please follow this link.
Ringkasan


Deforestasi merupakan penyebab sekitar 17% dari emisi gas rumah kaca global, oleh karena itu tidak hanya menjadi salah satu penyumbang utama perubahan iklim, tetapi juga terhadap hilangnya keanekaragaman hayati dan jasa-jasa ekosistem serta merupakan ancaman langsung terhadap kera besar Asia - orangutan. Antara 2005 hingga 2010, Indonesia mengalami percepatan


kehilangan hutan dibandingkan dengan 2000-


2005 dan termasuk di dalam lima negara tertinggi persentase kehilangan hutan primernya secara global. Cepatnya kehilangan hutan tidak hanya berdampak negatif terhadap hutan dan keanekaragaman hayati, tetapi juga pada jasa ekosistem lokal dan global seperti persediaan air, kesehatan manusia dan keamanan pangan di samping mitigasi perubahan iklim. Sebagian besar deforestasi disebabkan oleh dua hal yakni aktivitas ilegal dan upaya mendapatkan keuntungan ekonomi jangka pendek yang sering merusak tujuan pembangunan jangka panjang.


Studi ini mengeksplorasi peluang pada jalur yang lebih lestari untuk pembangunan dan mengupayakan rekonsiliasi antara hutan dan konservasi keanekaragaman hayati dengan kemajuan ekonomi. Fokusnya pada dua lokasi percobaan di Pulau Sumatera, yaitu rawa Tripa dan hutan pegunungan Batang Toru, keduanya merupakan tempat populasi orangutan yang signifikan. Penilaian itu menghitung perbandingan nilai ekonomi antara bentuk tata guna lahan yang tidak lestari dan tataguna lahan yang lestari, serta melihat peran pengurangan emisi dari deforestasi dan degradasi (REDD) dan skema pembayaran jasa ekosistem (PES) yang lebih luas dalam mencapai tujuan konservasi dan pembangunan secara seimbang.


Hutan hujan tropis dimana orangutan sumatera berada juga merupakan tempat bagi beberapa keanekaragaman hayati paling spektakuler di planet ini: harimau sumatera, gajah sumatera, dan badak sumatera yang adalah fauna endemik terkenal di antara keanekaragaman hewan lain dan spesies tanaman yang menakjubkan. Dengan demikian hutan-hutan ini merupakan daerah


yang sangat penting untuk konservasi. Meskipun


begitu, hutan tersebut juga berada di antara hutan yang tercepat menghilang di dunia karena konversi ke pemanfaatan lainnya seperti perkebunan kelapa sawit dan hutan tanaman industri.


Antara 1985 dan 2007, hampir separuh hutan Sumatera menghilang. Di dua provinsi Indonesia dimana orangutan sumatera terdapat, Aceh dan Sumatera Utara, telah menyaksikan hilangnya hutan sebesar 22,4% dan 43,4% masing-masing dari tahun 1985 hingga 2008/2009. Sedangkan tingkat kehilangan hutan tertinggi selama periode 1985-1990 (Aceh 2,0%, Sumatera Utara 4,2%) dan menurun selama 1990-2000 (Aceh 0,7%, Sumatera Utara 1,2%), hilangnya hutan meningkat lagi 2000-2008/2009 (Aceh 0,9%, Sumatera Utara 2,3%).


Hanya sekitar 8.641 km2 habitat orangutan saat ini masih


tertinggal di Sumatera, yang setara dengan 17% dari hutan yang tersisa di Aceh dan Sumatera Utara. Dari jumlah ini 78% berada dalam Kawasan Ekosistem Leuser di Aceh dan di Sumatera Utara. Hutan rawa gambut di tepi barat Kawasan Ekosistem Leuser hanya mewakili 11% dari sisa kawasan hutan dimana terdapat orangutan, namun pada kenyataannya menampung


31% dari seluruh jumlah orangutan dan oleh karena itu sangat penting untuk konservasi mereka.


Di Aceh dan Sumatera Utara, laju kehilangan hutan di lahan gambut merupakan yang tertinggi, terutama disebabkan oleh pengeringan dan pembakaran untuk perluasan perkebunan kelapa sawit, sehingga sangat tinggi pelepasan gas rumah kaca yang seharusnya tersimpan di lahan gambut, dan di hutan dataran rendah di bawah ketinggian 500 m. Selama periode 1985-2007 hilangnya hutan di lahan non-gambut di bawah 500 m adalah 36% di Aceh dan 61% di Sumatera Utara. Sedangkan kehilangan hutan rawa gambut sendiri adalah 35% di Aceh dan 78% di Sumatera Utara.


Deforestasi didorong oleh permintaan global untuk produk- produk seperti minyak nabati dan kayu, serta permintaan yang lebih lokal untuk produk pertanian. Untuk habitat orangutan di lahan gambut Kawasan Ekosistem Leuser, 79% dari deforestasi selama periode 1985-2007 disebabkan perluasan perkebunan kelapa sawit, sedangkan di lahan non gambut hanya 19%. Penggerak deforestasi itu difasilitasi dengan ekspansi jalan (baik legal dan ilegal) bagi pemukim, petani atau penebang kayu yang masuk di sepanjang jalan yang ada.


Tantangan kritis dalam mengurangi deforestasi berada pada struktur


konsesi kehutanan dan pengelolaan lahan dan


selanjutnya penegakan hukum. Peraturan dan kebijakan pemerintah pusat memang ada untuk memandu dan mengatur pemanfaatan hutan dan pembangunan, pembangunan jalan, penebangan, perluasan pertanian dan pertambangan terjadi di daerah dengan nominal di luar ketentuan untuk aktivitas tersebut, termasuk di dalam kawasan lindung.


Konversi hutan untuk penggunaan lahan lainnya sering dianggap sebagai penentu untuk pembangunan ekonomi yang pesat di Indonesia. Namun demikian, konversi tersebut juga mengakibatkan kerugian. Pasalnya, hutan yang sama yang dialihkan ke perkebunan kelapa sawit atau hutan tanaman dan areal penggunaan lain berperan penting dalam kehidupan masyarakat setempat karena menyediakan banyak mata pencaharian bagi mereka dan dapat membantu memastikan fungsi-fungsi jasa ekosistem penting seperti pengaturan air untuk irigasi lahan pertanian, pengurangan bencana dan risiko dan pengaturan iklim pada skala lokal dan global.


Sementara penebangan liar tersebar luas, beberapa operasi penebangan yang sah memanen kayu di luar batas-batas konsesi yang dialokasikan untuk mereka dan banyak pembangunan berbasis hutan tidak mempersiapkan pembangunan jangka panjang untuk penduduk lokal. Umpamanya, ketika hutan ditebang, fungsinya sebagai penyedia “utilitas” air dikorbankan. Meskipun secara global bukti ilmiah untuk mendukung hubungan yang kuat antara deforestasi dengan pasokan aliran air masih lemah, penduduk lokal dan hasil studi di Aceh dan Sumatera Utara melaporkan penurunan debit air sekitar 50% di 80% sungai sebagai akibat yang dirasakan dari deforestasi, dengan sekitar 20% diantaranya sudah benar-benar kering, dibandingkan dengan hanya satu dekade sebelumnya.


13


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84