This book includes a plain text version that is designed for high accessibility. To use this version please follow this link.
Pendahuluan


Pada pertengahan abad ke-19 populasi manusia di dunia masih sekitar 1 miliar, tetapi sekarang sudah mendekati 7 miliar. Tingkat pertumbuhan yang eksponensial ini diiringi dengan peningkatan konsumsi sehingga berdampak dramatis terhadap planet kita (CBD 2010). Sekitar 40% hutan alam dunia hilang dalam 300 tahun terakhir (FAO 2006); sejak tahun 1900 dunia telah kehilangan sekitar 50% dari lahan basah alami, termasuk lahan gambut yang kaya karbon (Moser et al. 1996); tingkat kepunahan spesies yang timbul dari aktivitas manusia diperkirakan mencapai 1.000 kali lebih cepat dibandingkan dengan sejarah laju kepunahan alami (MEA 2005a), dan tingkat kehilangan keanekaragaman hayati terus berlanjut tanpa bisa dikurangi (Butchart et al. 2010). Sementara ini menjadi semakin jelas bahwa hilangnya keanekaragaman hayati cenderung mengurangi produktivitas dan ketahanan ekosistem secara keseluruhan, dan bukti semakin kuat bahwa dalam memelihara proses ekosistem ganda membutuhkan sejumlah besar spesies (Naeem et al. 2009). Dengan demikian, pentingnya melindungi flora dan fauna tidak hanya untuk nilai hakiki mereka, tetapi juga untuk banyak jasa ekosistem pendukung yang dikontribusikan langsung pada


kesejahteraan manusia. Pengaruh keseluruhan dari pertumbuhan populasi manusia yang cepat dan konsumsi adalah bahwa sekitar 60% dari jasa ekosistem dunia, seperti air bersih, makanan, kayu, pengaturan iklim, perlindungan terhadap bencana alam, pengendalian erosi, rekreasi dan sumber obat-obatan, telah rusak parah hanya dalam 50 tahun terakhir (MEA 2005a). Lahan gambut dimana kepadatan tertinggi orangutan ditemukan adalah salah satu penyerap karbon yang paling penting di planet ini. Bahkan, lahan gambut Indonesia menyimpan 54 Gt karbon, lebih besar dari negara tropis lainnya (Joosten 2009).


Hutan hujan tropis, salah satu ekosistem terkaya di planet ini, paling banyak menghadapi dampak, dengan tingkat kehilangan hutan yang tinggi, degradasi dan fragmentasi yang terjadi hanya dalam beberapa dekade terakhir (FAO 2010). Ini tidak berbeda di Indonesia, yang mengalami tingkat kehilangan hutan tertinggi di dunia dan percepatan besar kehilangan hutan terjadi selama lima tahun terakhir (FAO 2010). Perubahan ini mempengaruhi banyak jasa ekosistem yang bermanfaat bagi semua umat manusia dan khususnya 1,6 miliar yang


Pemandangan khas hutan di Sumatera Utara (Perry van Duijnhoven)


16


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84