This book includes a plain text version that is designed for high accessibility. To use this version please follow this link.
bergantung (sampai batas tertentu) pada hutan dunia dan 350 juta orang yang tinggal di hutan yang mata pencaharian mereka tergantung sepenuhnya pada hutan (World Bank 2006; Tompson et al. 2009). Jasa tersebut meliputi pengaturan tata air untuk mengairi lahan pertanian, pencegah banjir dan tanah longsor, penyediaan air bersih untuk minum, mandi dan memancing, menghasilkan produk hutan non-kayu, dan pengaturan iklim dengan fungsinya sebagai penyimpan karbon serta menyita karbon dari atmosfer.


Banyak dari jasa ekosistem ini tidak sepenuhnya disadari dan sering dibiarkan begitu saja. Sampai saat ini hanya sejumlah sumber daya yang dapat dimanfaatkan secara komersial, seperti kayu, yang telah secara rutin dimasukkan dalam analisis ekonomi ekosistem dan ini telah ditempuh untuk pertumbuhan ekonomi. Kurangnya penilaian terhadap ekonomi jasa ekosistem merupakan salah satu penyebab utama kehilangan mereka (TEEB 2009). Meskipun demikian, akhir-akhir ini studi semakin berfokus pada estimasi nilai jasa ekosistem hutan dan pada apa yang keanekaragaman hayati berikan,


serta menggabungkan keduanya ke dalam model ekonomi (TEEB 2009). Memperhitungkan semua jasa ini adalah sangat penting untuk para pembuat keputusan dalam perencanaan pembangunan jangka panjang di semua tingkat pemerintahan, dari lokal ke nasional. Penilaian jasa ekosistem akan membantu untuk memastikan bahwa layanan tersebut benar dimengerti dan dihargai dalam proses perencanaan, sehingga baik produktivitas dan keberlanjutan bisa dimaksimalkan, yang mengarah pada pembangunan ekonomi lestari.


Meskipun ada peningkatan kesadaran bahwa hilangnya keanekaragaman hayati dan degradasi ekosistem adalah masalah serius, masih banyak yang sepenuhnya gagal menghargai hubungan kuat antara keanekaragaman hayati, jasa ekosistem dan pembangunan ekonomi. Ada kebutuhan mendesak untuk mendokumentasikan dan memahami secara lebih baik perubahan terhadap planet kita dan ancaman yang akan ditimbulkan terhadap kelangsungan hidup manusia, agar mitigasi yang sesuai dan langkah-langkah adaptasi dapat dikembangkan dan diimplementasikan.


Seorang petani sedang membajak sawah di Aceh (Perry van Duijnhoven)


17


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84