This book includes a plain text version that is designed for high accessibility. To use this version please follow this link.
Sambutan Yayasan PanEco


Di awal abad ke-21 ini seluruh orangutan sumatera yang masih bertahan hidup yang merupakan saudara Asia kita berada pada bahaya serius. Sesungguhnya adalah generasi kita dan keputusan yang kita buat sekarang yang akan menentukan apakah orangutan sumatera akan terus ada di alam liar atau tidak. Di luar masalah etika sosial yang akan muncul ke permukaan bila spesies ini punah, sorotan juga akan muncul mengenai adanya kontradiksi bermasyarakat yang aneh. Di samping fakta bahwa ada publik global mendukung untuk konservasi orangutan, bahwa ada dana signifikan yang tersedia, dan bahwa ada banyak kebijakan dan hukum untuk melindungi orangutan dan habitatnya, baik secara nasional maupun secara internasional, populasi liar orangutan sumatera terus menurun tajam dan sekarang hanya beberapa ribu yang tertinggal.


Saya selalu merasa bahwa kesenjangan antara tingkat kemauan besar dengan dukungan untuk konservasi, dan kenyataan di lapangan, berakar pada pendekatan kita terhadap pembangunan secara keseluruhan. Pembangunan biasanya terjadi dengan mengorbankan lingkungan, dengan pendekatan dari atas ke bawah yang tidak melibatkan banyak pemangku kepentingan lokal dan tidak memperhitungkan kelestarian sumber-sumber daya alam lokal. Inilah sebabnya, setelah mendirikan pusat rehabiliasi orangutan sumatera yang pertama pada tahun 1973, saya selalu bekerja keras untuk mengembangkan kegiatan ekonomi yang bersinergi dengan upaya konservasi yang membantu melindungi lingkungan alam. Pada mulanya dari hanya sebagai individu, dan kemudian melalui Yayasan Paneco, saya sudah beberapa dekade memusatkan usaha saya pada pengembangan dan promosi pertanian organik, pariwisata lestari, dan pendidikan lingkungan secara profesional. Hal ini telah mendorong ke arah keberhasilan rintisan, termasuk pada tahun 1978 mendirikan LSM konservasi lingkungan pertama di Indonesia, Yayasan Indonesia Hijau, dan pada tahun 1990 ikut mempersiapkan pusat pendidikan lingkungan Indonesia yang pertama di Seloliman, Jawa Timur. Setelah penandatanganan MoU dengan Pemerintah Indonesia pada tahun 1999, Paneco memulai Program Konservasi Orangutan Sumatera (Sumatran Orangutan Conservation Programme/SOCP) yang baru dan membangun pusat karantina yang pertama yang dilengkapi peralatan kesehatan untuk orangutan sumatera pada tahun 2000. Selanjutnya dalam beberapa tahun pertama, telah sukses mendirikan pusat reintroduksi populasi orangutan sumatera di Taman Nasional Bukit Tigapuluh yang berlokasi di jantung pulau Sumatera.


Untuk alasan ini, setelah perjuangan hampir 40 tahun, saya menyambut dengan hangat kajian penting yang ditunggu-tunggu ini yang berjudul Orangutan dan Ekonomi Pengelolaan Hutan Lestari di Sumatera. Terima kasih atas dukungan yang besar dari UNEP, bahwa sekarang sudah ada dokumen komprehensif yang mudah digunakan untuk menunjukkan dengan jelas bahwa konservasi orangutan sumatera dan kesejahteraan manusia itu kenyataannya sangat erat hubungannya. Sukses PanEco menentang penghancuran hutan yang terus-menerus semestinya dipandang bukan suatu pencapaian kecil, tetapi lebih sebagai bibit untuk perubahan-perubahan yang lebih besar. Apa yang telah dilakukan adalah untuk menghadirkan contoh praktis bagaimana bersama-sama kita bisa menata ulang suatu masyarakat dimana ada kawasan orangutan sumatera yang terjamin keselamatannya dan selaras dengan masyarakat lokal, namun juga, dapat membantu pegembangan ekonomi lestari secara global. Mengamankan masa depan salah satu kerabat terdekat di alam liar, orangutan sumatera, adalah suatu kewajiban moral, dan itu juga menjadi bahan penilaian terhadap kita oleh generasi yang akan datang. Studi ini menyediakan keduanya, fakta mengenai keputusasaan terhadap keadaan orangutan sumatera di alam liar, dan pada saat yang sama untuk memberi manfaat bagi sebagian anggota masyarakat yang paling prasejahtera juga! Dengan terbitnya kajian ini, maka tak seorangpun akan dapat menggunakan alasan bahwa mereka “tidak tahu”.


Regina Frey President


11


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84