search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
Dr. Ir. Hari Nugraha Nurjaman, MT.


Pemerintah Indonesia sudah memiliki visi untuk mengembangkan teknologi atau industri konstruksi yang berbasis manufaktur untuk dapat mendukung pembangunan yang berkualitas, sustain, cepat, dan ekonomis. Poin penting itu juga disampaikan


kepada beberapa asosiasi di bidang industri konstruksi, termasuk Ikatan Ahli Pracetak dan Prategang Indonesia (IAPPI) yang berdiri sejak tahun 1999 melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Rachmadi Bambang Sumadhijo.


Sejak saat itu, IAPPI diminta untuk


melakukan link and match antara perguruan tinggi, industri, perusahaan, maupun dari pemerintah sendiri untuk mensinergikan segala usaha agar dapat menghasilkan produk-produk yang bisa mendukung pembangunan di Indonesia. Pandangan tersebut disampaikan oleh Dr. Ir. Hari Nugraha Nurjaman, MT selaku Ketua Umum IAPPI saat ini yang disampaikan secara langsung kepada tim redaksi Construction+ Indonesia.


Sejauh mana program yang dicanangkan pemerintah tersebut dapat berdampak pada industri konstruksi di Indonesia? Inti dari program tersebut adalah kolaborasi. Melalui kolaborasi, kita bisa menghasilkan produk-produk yang bagus. Relatif cukup berhasil sehingga program tersebut ditingkatkan lagi pada tahun 2013, di mana pemerintah ingin lebih mempopulerkan teknologi ke masyarakat yang lebih luas. Ditargetkan pada tahun 2013 memiliki visi


bahwa minimal 50% industri konstruksi harus berbasis manufaktur. Tahun 2014 lalu, terjadi percepatan pembangunan, di mana targetnya ditetapkan pada tahun 2019 bertambah menjadi 30% dengan demand yang besar di bidang infrastruktur (percepatan) yang kemudian target tersebut juga dapat terpenuhi.


Untuk memantapkan program ini, maka IAPPI juga diajak untuk terlibat dalam pembuatan UU No. 2 tahun 2017 tentang Usaha Jasa Konstruksi yang melegalkan semua usaha kita agar dapat membuat industri konstruksi yang mengarah ke manufaktur. Dengan berbasis pada UU tersebut, sekarang pemerintah banyak melakukan dukungan. Selain memakai produknya, pemerintah juga melakukan banyak pengembangan standar-standar yang kemudian diikuti dengan induksi industri dan pelatihan-pelatihan, baik untuk industri maupun sumber daya manusia (SDM)-nya.


Bagaimana IAPPI berperan dalam menghimpun pelaku dunia konstruksi, terutama yang terkait dengan teknik pracetak, perancah, dan prategang di tanah air? Kunci suksesnya berasal dari pemerintah yang menjadi pelopor untuk menyediakan kebutuhan pembangunan infrastruktur dan perumahan, yang kemudian membutuhkan teknologi di bidang konstruksi tersebut. Pertama-tama, pemerintah membuat suatu industri sebagai pelopor, di mana pada waktu itu industri dilakukan oleh BUMN. Dari situ, kita menawarkan ke pihak-pihak lain yang ingin terlibat dan berpartispasi dalam memberikan masukan tentang demand yang dibutuhkan ketika pemerintah menginginkan teknologi tersebut dan bagaimana pihak-pihak lain bisa berpartisipasi di dalamnya.


Selain karena permintaan, kita juga memikirkan cara-cara bagaimana membuat teknologi pracetak dan prategang dengan


55


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116  |  Page 117  |  Page 118  |  Page 119  |  Page 120  |  Page 121  |  Page 122  |  Page 123  |  Page 124