search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
TANTANGAN INDUSTRI KONSTRUKSI Apa yang terjadi selama tahun 2020 menjadi pelajaran yang mau tidak mau harus diterima oleh semua pihak, termasuk dunia konstruksi. Industri ini sempat terbatasi oleh serangkaian lockdown dan penghentian kegiatan ekonomi. Statistik aktivitas proyek di seluruh kawasan ASEAN selama tiga bulan, antara Maret 2019 (sebelum pandemi), Maret 2020 (tepat di awal pandemi), dan Maret 2021 (new normal) menunjukkan fakta- fakta yang luar biasa.


Secara keseluruhan, pasar konstruksi kawasan ini sedikit demi sedikit telah keluar dari kondisi setahun lalu dengan optimisme dan energi baru. Nilai proyek yang dilaporkan oleh tim BCI dalam tahap pra-tender turun dari USD 89 miliar pada bulan Maret 2019 menjadi USD 76 miliar pada Maret 2020. Namun, situasi ini pulih dengan baik menjadi USD 124 miliar pada Maret 2021.


Pemulihan volume pengembangan proyek tahap awal yang positif ini bahkan lebih menonjol lagi di sektor perumahan. Proyek pra-tender di sektor ini bernilai USD 36 miliar pada Maret 2019, turun sedikit menjadi USD 35 miliar pada Maret 2020, dan kemudian meningkat lebih dari dua kali lipat mencapai USD


DUNIA KONSTRUKSI INDONESIA Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan pulih tahun ini, didorong oleh peningkatan belanja konsumen dan infrastruktur. Sementara itu, pertumbuhan mungkin dibatasi oleh dinamika jumlah kasus COVID-19, serta langkah-langkah pembatasan sosial lebih lanjut. Namun, negara-negara yang mampu melakukan program vaksin dengan cepat dapat terus melonggarkan pembatasan.


NATIONAL CONSTRUCTION STARTS 2019-2021F (VALUE IN BILLION RUPIAH)


250.000 300.000


257.760 200.000 150.000 152.512 100.000 50.000 - 2019 BCI Economics, data as of June 2021 35 2020 2021F 88.316


Pasar konstruksi Indonesia memulai tahun 2021 dengan kondisi yang kuat, dengan perumahan, industri, dan infrastruktur sebagai sektor-sektor pendorong pemulihan yang sedang berlangsung. Sementara, sektor ritel, kantor komersial, dan perhotelan menghadapi waktu pemulihan yang lebih lama. Nilai konstruksi pasar konstruksi pada semester II 2021 diperkirakan mencapai Rp 200,07 triliun atau naik 31% dari semester 1 2021 sebesar Rp 152,51 triliun.


111.756


2nd Semester 2021 2019 - 1st Semester 2021


75 miliar pada Maret 2021. Hal ini disebabkan karena dana konsumen yang tidak terpakai dan tidak dapat dibelanjakan di luar negeri masuk ke investasi rumah dan apartemen baru.


Sebaliknya, perubahan kebiasaan konsumen dan tren WFH berdampak signifikan pada sektor


lain. Volume proyek


perkantoran tahap awal di kawasan ASEAN turun dari USD 7 miliar pada Maret 2019 menjadi USD 4 miliar pada Maret, dan kemudian terus turun lebih jauh menjadi lebih dari USD 3 miliar pada Maret 2021. Sementara itu, sektor ritel juga terpukul karena konsumen banyak melakukan pembelian online sebagai akibat dari lockdown dan pembatasan pergerakan lain untuk menjaga jarak. Volume proyek ritel pra-tender turun dari USD 2,4 miliar pada Maret 2019 menjadi USD 1 miliar pada tahun Maret 2020, dan bertahan di angka tersebut pada Maret 2021.


Pandemi juga memiliki efek positif pada proyek-proyek rumah sakit dan kesehatan yang sudah berada di tahap siap bangun. Nilai proyek kesehatan tahap tender dan konstruksi meningkat pada Maret 2020. Tren ini berlanjut meskipun isu COVID-19 semakin mereda di beberapa negara dengan volume proyek kesehatan tahap akhir meningkat pada Maret 2021.


Pemerintah menargetkan vaksinasi


terhadap sekitar 181,5


juta penduduk Indonesia mulai Januari 2021 hingga Maret 2022. Harapannya, hal ini akan menciptakan herd immunity dan pemulihan ekonomi secara bertahap yang seharusnya berdampak positif pada pasar konstruksi.


Faktor pendukung lainnya antara lain stabilnya nilai tukar rupiah dan rendahnya suku bunga acuan untuk mendorong perekonomian. Kemudian, terbitnya peraturan rinci Omnibus Law


sangat diharapkan dapat menjadi katalisator penanaman modal asing.


Setelah menurun tajam pasca terjadinya pandemi pada awal tahun 2020, pasar konstruksi kembali ke wilayah positif mulai dari kuartal pertama tahun 2021. Momentum akan berlanjut pada paruh kedua tahun 2021, meskipun pasar konstruksi tidak akan persis seperti sebelum pandemi. Berlanjutnya tingkat suku bunga rendah dalam 1 tahun ke depan akan memperkuat daya beli, meningkatkan kepercayaan pasar dan mendorong investasi di sektor konstruksi.


bagi


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116  |  Page 117  |  Page 118  |  Page 119  |  Page 120  |  Page 121  |  Page 122  |  Page 123  |  Page 124