search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
dan mengkreasi sesuatu dari nol sampai menjadi ada.


Lebih dari itu, kita perlu meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM) dengan lebih baik, baik mereka yang terlibat dalam perencanaan, di dalam konstruksi, pembangunan, termasuk dalam operasional dan perawatan. Pentingnya pembinaan sumber daya manusia menjadi kunci dalam segala hal, termasuk dalam industri konstruksi. Profesionalisme juga tidak kalah penting untuk meningkatkan kemampuan kita dalam melakukan research & development (R&D) yang lebih cepat dengan mendorong inovasi dan teknologi sehingga kita mampu lebih kompetitif dibandingkan negara lain.


Photo by Shutterstock/ Triawanda Tirta Aditya


Persatuan Insinyur Indonesia (PII) adalah asosiasi profesi yang lebih bersifat membangun dan membina manusia- insinyur agar lebih profesional dalam bekerja. Namun demikian, diakui bahwa masih ada pembangunan di Indonesia yang ditangani oleh orang- orang di luar ahlinya atau tidak memiliki kualifikasi insinyur profesional sehingga dapat menimbulkan resiko bagi yang bersangkutan sendiri, pengguna maupun pemanfaat keinsinyuran.


untuk membangun proyek-proyek infrastruktur modern, seperti Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung. Dari sistem pembangunannya, kita juga mengenal teknologi Building Information Modelling (BIM), suatu metode pembangunan konstruksi dengan mengkolaborasikan teknologi, proses, dan kebijakan- kebijakan dalam sebuah model digital sedemikian rupa sehingga proses keseluruhannya menjadi cepat, akurat, efektif, dan efisien. Penerapan BIM juga memberikan efek positif baik dari segi biaya maupun waktu pembangunan. Dengan teknologi ini juga desain yang dibuat dapat langsung dikirimkan ke pabrik yang kemudian dapat menghasilkan produk dengan akurasi yang tinggi. Dari semua pengembangan di bidang konstruksi tersebut, inovasi baru terus dilakukan untuk mendapatkan kinerja konstruksi yang efektif dan efisien.


SUMBER DAYA MANUSIA DALAM INOVASI KONSTRUKSI Indonesia masih berupaya untuk mengejar inovasi dan teknologi konstruksi, seperti yang telah dicapai oleh negara-negara majulain di Asia. Permasalahannya, ketika kita melakukan inovasi-inovasi baru, maka kita sering dihadapkan pada kendala peralatan yang terbatas. Sementara, kita ketahui bahwa salah satu pendukung inovasi struktur yang paling penting adalah alat konstruksi.


Berkaca dari China yang dapat membuat inovasi di bidang konstruksi dengan canggih, maka Indonesia masih harus mengandalkan banyak peralatan dari luar negeri. Terlepas dari peralatan konstruksi, secara umum perkembangan iklim konstruksi di Indonesia sudah cukup baik. Paling tidak, insinyur sipil di Indonesia sudah sanggup berinovasi


Pelaku konstruksi juga harus kreatif dan inovatif dalam mengembangkan alat, teknologi, suatu produk bahan dan elemen-elemen konstruksi yang lebih modern dan canggih, seperti halnya penemuan BIM dan sebagainya. Banyak hal-hal baru yang kita perkenalkan dan terapkan di Indonesia sehingga akibatnya kita akan jauh lebih efisien dan lebih hemat bahan dalam melaksanakan sebuah proyek.


Pada pembangunan jalan tol di Sumatera, pemerintah dan pelaksana diuntungkan dengan keberadaan teknologi digital melalui penggunaan sistem BIM, di mana semua data dimasukkan dan diolah secara digital. Hal ini terkait pula dengan biaya konstruksi yang jauh lebih murah karena tidak banyak membuang bahan atau menyisakan limbah konstruksi. Tidak hanya itu, proyek pun akan menjadi semakin ramah lingkungan.


29


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116  |  Page 117  |  Page 118  |  Page 119  |  Page 120  |  Page 121  |  Page 122  |  Page 123  |  Page 124