search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
Photo by Vicky Cipta Pemerintah lebih menitikberatkan dalam pengelolaan rantai pasok


untuk disimak adalah adanya faktor penilaian yang meliputi dukungan sub penyedia jasa dan rantai pasok, serta kemampuan mengelola keselamatan, kesehatan kerja, dan lingkungan.


Hal yang juga penting dalam manajemen pengadaan rantai pasok adalah perlunya mengedepankan efisiensi. Efisien ini maksudnya adalah regulasi kita mengarahkan pada kontraktor-kontraktor spesialis, dalam hal ini kepada kontraktor atau badan usaha rantai pasok. Masalahnya, akreditasi rantai pasok baru ada satu dan ini menjadi bagian dari tugas kami di LPJK untuk memberikan sosialisasi, serta pengertian informasi kepada publik dan badan usaha jasa konstruksi bahwa ke depan spesialisasi itu penting. Hal ini terkait dengan pengembangan badan usaha rantai pasok agar bisa tumbuh dengan baik.


Elemen ideal apa yang harus dimiliki oleh perusahaan jasa konstruksi di Indonesia?


Jika kita melihat jasa konstruksi sebagai badan usaha, maka kita dihadapkan pada empat pilar utama, yaitu sumber daya manusia (SDM), keuangan, teknologi, dan informasi. Sumber daya manusia yang dimaksud adalah SDM yang kompeten dan berpengalaman, serta mampu menangani dan terlibat dalam proyek- proyek sesuai dengan target pelaksanaannya. Terkait dengan keuangan, maka badan usaha ini harus memiliki akses sumber pendanaan dalam rangka mendapat penjaminan dan sebagainya.


Untuk teknologi, menyangkut teknologi proses dan teknologi produk pada setiap pekerjaan konstruksi merupakan hal yang paling diperlukan. Terakhir, mengenai informasi adalah terkait dengan informasi pasar, informasi rantai pasok, dan lain sebagainya. Dalam melakukan pekerjaan konstruksi akan banyak terjadi persaingan, maka semakin cepat mendapatkan informasi kemungkinan besar semakin bisa memenangi tender. Empat pilar ini harus


kokoh dan dipunyai oleh sebuah badan usaha jasa konstruksi.


Seperti apa identifikasi terhadap struktur biaya dari rantai pasok konstruksi di Indonesia dan faktor-faktor yang mempengaruhinya? Struktur biaya merupakan bagian dari proses pelaksanaan konstruksi. Konstruksi sendiri terdiri dari lima hal, yaitu material, peralatan, teknologi, SDM, dan para penyedia jasa sub-spesialis pada komponen- komponen yang ada pada rantai pasok tadi. Masing-masing rantai pasok tersebut memiliki karakteristik struktur biayanya.


Material memiliki struktur biaya tersendiri yang meliputi ketersediaan bahan baku, proses perolehan materialnya, dan logistik. Faktor yang berpengaruh dalam biaya material adalah logistik karena merupakan variable yang tergantung dari jarak tempuh material sampai ke lokasi. Tidak semua lokasi bisa dijangkau dengan mudah sehingga ketersediaan material di Pulau


53


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116