search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
Pemanfaatan industri dan material konstruksi lokal dapat terlaksana apabila ada keberpihakan terhadap teknologi material tradisional.


di Indonesia yang dapat menunjang


berkelanjutan. Secara garis besar, berkelanjutan artinya ada kesinambungan antara supply and demand, di mana sisi ekonominya juga terjadi.


Peran ahli teknologi Indonesia cukup banyak untuk melakukan riset dalam menemukan suatu meterial konstruksi baru. Akan tetapi kesempatan dalam pengaplikasian dan siapa mengaplikasikannya kendala.


Hal


berkembangnya material lokal berkelanjutan.


melalui kegiatan riset (invention) untuk dapat diterapkan dalam skala industri. Pada saat awal (TRL 1) ide atau konsep pemikiran diwujudkan dalam bentuk yang nyata (tangible) yang secara bertahap akan dikembangkan dan dimatangkan hingga diperoleh prototipe (TRL 6). Pada titik ini, wujud invensi sudah jelas, namun belum dapat langsung diindustrikan (TRL 9).


yang masih menjadi


inimenjadi hambatan yang


PERAN AKADEMISI DALAM PENGEMBANGAN PRODUK LOKAL Saat ini, sebagai negara berkembang Indonesia selalu berkiblat kepada negara- negara maju pada pembuatan material konstruksi. Pada perkembangannya, saat ini


maju yang pada akhirnya kembali ke alam. Para ahli teknologi di negara maju saat ini memikirkan bagaimana mereka memanfaatkan bambu sebagai material konstruksi, padahal material


tersebut sangat banyak dijumpai di Indonesia.


Sebenarnya, Indonesia bisa memanfaatkan material konstruksi lokal dengan syarat terdapat wadah untuk mengaplikasikannya dalam proyek. Peran akademisi melalui penelitian material konstruksi sebagian sudah layak diaplikasikan, namun sayangnya belum dimanfaatkan secara maksimal karena kurangnya minat dari kalangan industri. Akhirnya hasil penelitian ini menjadi sebatas teori di kertas saja.


Dalam sebuah rangkaian kegiatan inovasi (Innovation: Bringing the Invention to the Marketplace) akan dilalui berbagai tahapan yang terkait dengan tingkat kematangan teknologi yang diciptakan


35


Perjalanan pengembangan teknologi harus melalui tahapan perbesaran skala dan penyempurnaan yang sesuai untuk masuk ke industri (TRL 7 dan 8). Tahapan ini sangat krusial karena dari sisi industri teknologi belum siap diproduksi massal, sedang dari sisi inventor tidak memiliki kemampuan, terutama pendanaan untuk melalui TRL 7 & 8. Jadilah disebut wilayah tidak bertuan atau 'the valley of death'.


banyak teknologi di negara


Pengembangan teknologi akan berhenti di tahap ini karena tidak ada dukungan dari pihak di luar inventor. Untuk itu, pemerintah perlu menjembatani melalui mekanisme kerja sama dengan industri dan pihak-pihak lain yang terkait (penta helix). Dengan masuknya invensi ke industri, di situlah terjadi inovasi dan manfaatnya bagi inventor, pemerintah, industri, dan masyarakat secara ekonomi akan positif.


Di sinilah peran akademi melalui penelitian inovator


akan memunculkan yang dapat berperan dalam


mengembangkan material konstruksi lokal yang bisa berjaya di negeri sendiri, bahkan ke negara lain.


DR. IR. JONBI, MT., MM., MSI. ASSOCIATE PROFESSOR FAKULTAS TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS PANCASILA


Jonbi mendapatkan gelar sarjana teknik dari ISTN Jakarta tahun 1989, dilanjutkan dengan gelar S2 Magister Manajemen (MM) yang diperoleh dari STIE IPWI-Jakarta tahun 1995, gelar S2 Master of Science yang diperoleh dari Universitas Indonesia Jakarta tahun 1997, serta gelar S2 Teknik Sipil Universitas Indonesia yang didapatkan pada tahun 1998. Ia juga meraih gelar Doktor Teknik Sipil ITB Bandung pada tahun 2013.


Saat ini, Jonbi aktif sebagai tenaga pengajar di


Universitas Pancasila sejak tahun 2003 dan aktif sebagai Expert Material di PT Hakaaston sejak Desember 2020. Selain itu, ia juga merupakan praktisi di bidang Forensic Engineering and Concrete Repair, selain juga aktif di berbagai organisasi seperti Asosiasi Inventor Indonesia (AII), Ikatan Ahli Pracetak dan Prategang Indonesia (IAPPI), ACI, ASCE, FIB, dan Masyarakat Nano Indonesia.


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116