search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
daerah-daerah tersebut. Ada beberapa perusahaan lain yang membuat grading plant, yaitu Semen Padang di Dumai, Semen Bosowa membuat di Batam dan Banyuwangi, serta conch cement di Cilegon.


Photo by Shutterstock/ Vera Larina


negeri tahun 2020 Konsumsi pada infrastruktur tahun ini, juga terkena pemotongan anggaran


sehingga hanya


tingga sekitar 80 triliun rupiah, di mana pada tahun 2019 anggaran PUPR sekitar 120 triliun rupiah.


Dari data yang ada, seperti pembangunan jalan dan proyek strategis, konsumsi semennya turun sekitar 22% (indikasi konsumsi semen curah). Sementara itu, konsumsi untuk perumahan hanya turun sekitar 6% (indikasi penurunan konsumsi cement bag) sehingga total penurunan konsumsi semen domestik menjadi sekitar 10% untuk kebutuhan dalam negeri. Perlu diketahui perbandingan konsumsi properti, infrastruktur, dan proyek strategis adalah sekitar 75% untuk properti dan 25% untuk infrastruktur dan proyek strategis.


Keterkaitan industri semen melalui ASI dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sangat erat sekali, antara lain dilakukannya koordinasi pertemuan mengenai kelancaran pasok, di mana Kementerian PUPR melakukan pembahasan kebutuhan


semen, termasuk penyampaian kebutuhan semen per kuartal (3 bulan sekali). Bahkan, Kementerian PUPR juga melakukan inventory, yaitu setiap pabrik yang berhubungan dengan konstruksi, material, dan peralatan, seperti semen, baja


dan lain-lain harus memberikan


data perusahaannya, mulai dari kapasitas produksi, target pasar, dan sebagainya lewat sebuah data base sehingga PUPR mengetahui stok kebutuhan material sehingga agenda rantai pasok menjadi lebih baik dan komprehensif.


RANTAI PASOK DAN DISTRIBUSI SEMEN Terdapat dua rantai pasok semen pada industri konstruksi, yaitu pasok bahan setengah jadi (klinker) dan pasok semen itu sendiri. Oleh karenanya, terdapat dua kebijakan pada pabrik semen, yaitu pasok klinker ke daerahnya dan pasok semen ke daerahnya. Pasok klinker ditetapkan dari pabrik yang membuat grading plant di pulau-pulau tertentu, seperti Semen Merah Putih di Bengkulu dan Kalimantan Timur. Dengan adanya grading plant ini, maka pasokan yang dibutuhkan adalah cukup mengirimkan klingker saja ke


Dari sisi distribusi terbagi menjadi dua, di mana terdapat semen bag (terbungkus) dan ada semen curah. Pabrik Semen Padang yang memiliki area distribusi seluruh Sumatera dan Jawa membuat 9 packing plant di setiap area distribusinya (berdasarkan provinsi), di mana di setiap area packing plan-nya dilengkapi dengan tangki besar dengan kapasitas 10.000 ton untuk menyuplai hingga satu bulan. Semen Padang mendesain packing plant dan memiliki armada kapal curah. Kapal curah itu diisi dari pabrik ke Pelabuhan terdekat. Setelah terisi, maka kapal curah tersebut akan berangkat ke packing plant yang memiliki pelabuhan sendiri atau bergabung dengan pelabuhan Pelindo yang dilengkapi fasilitas penembakan semen curah dari kapal ke SILO semen dengan estimasi bongkar muat 500 sampai 1.000 ton per jam.


Semen Tonasa dengan 10 packing plant juga melakukan hal serupa (3 packing plan di Kalimantan, 4 packing plan di Sulawesi, 2 unit di Maluku dan 1 unit di Papua) dan mempunyai pelabuhan sendiri dekat pabrik (pelabuhan khusus Biringkassi yang dibangun sejak tahun 1980). Jika pabrik semen tidak memiliki sistem distribusi tersebut, maka sulit untuk dapat menjangkau pasar dengan cepat. Hal ini terkait pula dengan sisi efisiensi distribusi, di mana pengiriman cement bag ke luar pulau biayanya akan lebih mahal, kecuali yang memiliki pasar lokal (tidak di luar pulau). Distribusi cement bag dengan kapal ditujukan pada pulau-pulau terpencil, pulau terpencil dengan market yang tidak banyak sehingga jika dibangun packing plant, maka tidak akan visible karena konsumsi relatif kecil.


DILEMA INDUSTRI AKIBAT PANDEMI Semua pabrik semen memiliki kompetisi dalam kecepatan rantai pasok. Rute sistem distribusi semen curah adalah dari pabrik ke pelabuhan, pelabuhan ke darat, dan di darat mengandalkan truk biasa.


23


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116