search.noResults

search.searching

saml.title
dataCollection.invalidEmail
note.createNoteMessage

search.noResults

search.searching

orderForm.title

orderForm.productCode
orderForm.description
orderForm.quantity
orderForm.itemPrice
orderForm.price
orderForm.totalPrice
orderForm.deliveryDetails.billingAddress
orderForm.deliveryDetails.deliveryAddress
orderForm.noItems
Photo by Shutterstock/ Kingfajr Indonesia memiliki industri yang perlu untuk didukung oleh bangsa sendiri


bisa diteruskan. Dari situasi ini, barulah kita sadar


bahwa pasokan material


konstruksi local menjadi sangat penting. Ketika dihadapkan pada situasi ini, pendekatan ego sectoral yang kemudian dikedepankan. Dari situasi ini kita juga dapat belajar bahwa perlu pemikiran yang lebih seksama dan pentingnya peran pemerintah untuk memutuskan dan menggerakan pemakaian industri dan material konstruksi dalam negeri dengan lebih signifikan.


MATERIAL KONSTRUKSI LOKAL Berkaca dengan produksi mobil Korea Selatan, seperti Hyundai dan Kia, negara memberikan dukungan dan mengajak warga negaranya untuk menggunakan produk dalam negeri dengan inovasi terus- menerus. Ketika ada keberpihakan oleh negara, pemerintah akan menggunakan otoritasnya untuk melakukan proteksi dan melindungi produk yang tadinya kurang sempurna saat itu menjadi produk yang high class saat ini dalam kurun waktu yang tidak panjang atau sekitar 20 tahun.


Dalam kurun waktu 20 tahun, industri otomotif Korea Selatan dapat berdiri sekelas dengan industri otomotif di Amerika Serikat. Bahkan,


mobil-mobil


Korea Selatan mampu bersaing di market otomotif Amerika Serikat karena kualitasnya yang baik.


Dari kondisi tersebut, kita melihat bahwa penting bagi pemerintah untuk melakukan endorse karena swasta sulit melakukannya. Bagi swasta, perhitungannya hanya


mengenai untung dan rugi saja. Selain itu, dengan adanya komitmen pemerintah, maka akan lebih mudah dari produk dalam negeri melakukan pemasaran dan pengembangannya.


Perlunya political will yang baik dari semua pihak, bukan hanya pemerintah, tetapi juga para pembelinya. Apabila memiliki komitmen seperti itu, tidak akan lama kita akan memiliki industri konstruksi nasional yang mandiri.


Terdapat hal-hal yang penting terkait erat dengan material konstruksi, yakni biaya, kecepatan, dan kualitas. Bagaimana penyedia barang tersebut menyediakan material konstruksi berkualitas yang tidak asal buat merupakan poin terpenting. Kemudian yang menjadi perhatian berikutnya adalah supply chain yang menyangkut banyak hal, karena itu akan menciptakan suatu biaya yang lebih besar, yaitu jaringan distribusi dan logistik.


Produsen bisa saja membuat material konstruksi yang canggih, tetapi apabila tidak memiliki jaringan logistik yang baik dan infrastruktur yang terkoneksi dengan cermat, maka biayanya akan sangat mahal. Dalam dukungan pembangunan konstruksi nasional, hal ini juga harus dipikirkan karena


wilayah Indonesia


yang berbentuk kepulauan dan produksi material konstruksi rata-rata dilakukan di Pulau Jawa sehingga harus dikirim ke beberapa daerah


harga jual di tiap daerah berbeda. 19


DANDUNG SRI HARNINTO, ST., MT. WAKIL SEKRETARIS JENDERAL – PENGURUS PUSAT GABUNGAN PELAKSANA KONSTRUKSI NASIONAL INDONESIA (GAPENSI)


Lulusan Magister Teknik Sipil Universitas Indonesia ini adalah Pendiri sekaligus Direktur Utama dari PT Geoforce Indonesia. Dandung juga terlibat aktif dalam beberapa aosiasi dan organisasi, selain menjabat sebagai Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia (GAPENSI). Ia juga menjadi Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Persatuan Insinyur Indonesia (PII) sejak 2018, Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Himpunan Ahli Teknik Tanah Indonesia (HATTI), serta Wakil Ketua Komite Tetap Pengembangan Sumber Daya Manusia Infrastruktur Pengurus Pusat Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Konstruksi dan Infrastruktur. Selain itu, Dandung juga menjadi anggota aktif dari International Geosynthetics Society (IGS) dan International Society for Soils Mechanics and Geotechnical Engineering (ISSMGE) sejak tahun 2006. Kini, ia tengah menjalani Pendidikan S-3 di Jurusan Teknik Sipil & Lingkungan, Geoteknik, di Universitas Indonesia.


yang menyebabkan


Page 1  |  Page 2  |  Page 3  |  Page 4  |  Page 5  |  Page 6  |  Page 7  |  Page 8  |  Page 9  |  Page 10  |  Page 11  |  Page 12  |  Page 13  |  Page 14  |  Page 15  |  Page 16  |  Page 17  |  Page 18  |  Page 19  |  Page 20  |  Page 21  |  Page 22  |  Page 23  |  Page 24  |  Page 25  |  Page 26  |  Page 27  |  Page 28  |  Page 29  |  Page 30  |  Page 31  |  Page 32  |  Page 33  |  Page 34  |  Page 35  |  Page 36  |  Page 37  |  Page 38  |  Page 39  |  Page 40  |  Page 41  |  Page 42  |  Page 43  |  Page 44  |  Page 45  |  Page 46  |  Page 47  |  Page 48  |  Page 49  |  Page 50  |  Page 51  |  Page 52  |  Page 53  |  Page 54  |  Page 55  |  Page 56  |  Page 57  |  Page 58  |  Page 59  |  Page 60  |  Page 61  |  Page 62  |  Page 63  |  Page 64  |  Page 65  |  Page 66  |  Page 67  |  Page 68  |  Page 69  |  Page 70  |  Page 71  |  Page 72  |  Page 73  |  Page 74  |  Page 75  |  Page 76  |  Page 77  |  Page 78  |  Page 79  |  Page 80  |  Page 81  |  Page 82  |  Page 83  |  Page 84  |  Page 85  |  Page 86  |  Page 87  |  Page 88  |  Page 89  |  Page 90  |  Page 91  |  Page 92  |  Page 93  |  Page 94  |  Page 95  |  Page 96  |  Page 97  |  Page 98  |  Page 99  |  Page 100  |  Page 101  |  Page 102  |  Page 103  |  Page 104  |  Page 105  |  Page 106  |  Page 107  |  Page 108  |  Page 109  |  Page 110  |  Page 111  |  Page 112  |  Page 113  |  Page 114  |  Page 115  |  Page 116